..:: Cebisan Kenangan ::..

Monday, November 14, 2011

..:: UJIAN ITU NIKMAT ::..

Dalam melayari kehidupan yang kian moden kini, ramai manusia yang memiliki rumah besar, kereta besar dan memiliki asset yang bernilai jutaan ringgit. Disamping itu, ada juga manusia yang hidup dalam keadaan yang serba kekurangan dan sederhana, bak kata pepatah “kais pagi makan pagi, kais petang makan petang”. Namun adakah semuanya itu menjadi kayu pengukur tahap keimanan dan ketenangan seseorang?

UJIAN MISKIN, KAYA.

Usah biarkan diri kita terkapai-kapai dalam mencari Cinta NYA. "Allah pelindung orang-orang yang beriman. Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kufur) kepada cahaya (iman) dan orang-orang yang kafir, penolong-penolong mereka ialah taghut yang mengeluarkan mereka dari cahaya (iman) kepada kegelapan (kufur). Mereka itulah ahli neraka, mereka kekal didalamnya." Al – Baqarah (256-257)
                Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu dugaan)?Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu sebelum mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang benar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahui-Nya akan orang-orang yang berdusta. [al-Ankabut: 2-3]
Nah!
            Sudah jelas kepada kita betapa kehidupan kita ini penuh dengan ujian dan dugaan,sekadar menguji ketelusan hati kita dalam mencintai Allah. Mungkin ada yang mengeluh tatkala diuji dengan ujian yang begitu berat, namun ianya mengandungi 1001 hikmah yang tidak kita nampak dengan mata kasar.

JANGAN PRASANGKA TERHADAP ALLAH.

Hapuskanlah batu penghalang antara diri kita dengan Allah.

            Jangan lah terlalu mudah untuk kita menaruh prasangka terhadap apa yang berlaku. Sebaliknya rasailah bahawa ujian yang telah Allah datangkan kepada kita sebenarnya untuk mendidik diri kita agar lebih dekat denganNya.

“Orang mukmin yang kuat lebih baik di sisi Allah dan lebih dikasihi daripada orang mukmin yang lemah, sedangkan setiap seorang itu mempunyai kebaikannya (imannya); oleh itu hendaklah engkau bersungguh-sungguh berusaha memperoleh apa yang memberi manfaat kepadamu, serta hendaklah meminta pertolongan kepada Allah dan janganlah engkau bersikap segan dan malas; dan sekiranya engkau ditimpa sesuatu maka janganlah engkau berkata: “Kalaulah aku lakukan itu ini, tentulah akan terjadi begitu begini, tetapi katalah: “Allah telah takdirkan, dan apa yang dikehendaki oleh kebijaksanaan-Nya Ia lakukan, kerana perkataan ‘kalau’ itu membuka jalan kepada hasutan syaitan.”
Riwayat Muslim

KHATIMAH
             
            Marilah sama-sama kita mengerahkan segala kudrat kita untuk menjadikan diri kita sebagai hamba yang RABBANI, yang sentiasa meningkatkan diri untuk menjadi manusia yang indah AKHLAKNYA, sopan tutur katanya dan terpelihara dirinya dari cengkaman jahiliyyah.

1 comment:

almond hijau said...

terima kasih atas perkongsian ilmu ni~