..:: Cebisan Kenangan ::..

Friday, September 17, 2010

Perkongsian : Cermin Diri


Neraka itu sungguh dahsyat seksaanya. Mahu bertemu dengannya~ picture by thebeserker of deviant art.

Hari ini, saya mengambil masa sejenak untuk berfikir. Menghitung setiap detik kehidupan. Membilang waktu-waktu kehidupan yang ditinggalkan. Masa itu sungguh pantas berlalu. Terus berlalu meninggalkan kenangan silam. Melihat hari, bulan, tahun yang ditinggalkan. Saya kembali terfikir sejenak. Apakah kita memenuhi masa tersebut dengan baik? Ya, saya dan anda. Saya mengajak untuk kita membuat perhitungan diri, menilai diri kita kembali.

Bagaimanakah diri kita di hadapan Allah SWT?

Diri ini berdosa

Jika kita kembali mengungkit nostalgia lama. Akuilah bahawa diri ini adalaha hamba pendosa. Sungguh banyak dosa kita kepada Allah. Terasa maksiat bertimbun yang pernah dilakukan oleh kita. Kita melakukan perkara yang dilarang olehnya. Itulah definasi mudah maksiat kepadaNYA.

Kekadang, apabila dosa tersebut dilazimi, memenuhi setiap ruangan hati mungkin kita terlupa akan kesan kepada hati kita. Kamu tahu. Tatkala dosa dilakukan, satu bintik hitam tumbuh dihati. Kemudian merebak memenuhi segenap ruang dalam hati. Hati ketika itu sedang tenat dalam kesakitan.

Apa yang saya bimbangkan adalah jika hati ini sarat dengan kehitaman hingga menyebabkan hati ini mati. Maka ketika itu, maksiat menjadi suatu kebanggaan. Tiada keresahan atau kekok pabila melakukannya. Sehingga sampai satu tahap menjadi pembela kepada penggemar maksiat. Ketika itu, masihkah ada harapan untuk perubahan?

Saya sungguh bimbang akan hal itu.

Pendosa punya balasan

Saya mengajak pembaca budiman untuk kita sama-sama meneliti amaran Allah:

“Dan (alangkah ngerinya), jika kamu melihat orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya didhadapan Tuhannya, (mereka berkata). “wahai Tuhan kami, kami telah melihat, kami telah mendengar maka kembalikanlah kami ( ke dunia), mescaya kami akan mengerjakan kebajikan. Sungguh, kami adalah orang-orang yang yakin”. (As-sajdah ayat 12)

Di akhirat kelak, Allah akan tunjukkan kepada sekailan manusia atas segala amalan yang pernah dilakukuan di dunia ini. Jika baik amalan kita, maka baiklah pembalasannya. Jika sebaliknya yakinlah ketika itu manusia meminta dan merayu supaya Allah memulangkan mereka ke dunia. Tetapi sedarlah, saat itu segala permintaan mereka adalah sia-sia.

Allah SWT telah memberi peluang kepada mereka ketika di dunia( sekarang ini). Malangnya, mereka itu angkuh, sombong terhadap Allah. Maksiat dilakukan dengan bangga. Maka pabila dia pulang ke akhirat maka terimalah akibatnya.

Saya amat takut untuk berada saat itu. Saya pasti anda pun begitu. Membayangkan azab neraka di tubir mata. Sungguh dahsyat seksaannya. Ah, sungguh perit. Sakit!!!!!

Saya teringat perbualan dengan ibu saya ;

“Dalam neraka tiada manusia yang berdosa tau”

Saya kaget.

“Jikalau begitu maknanya adakah semua ummat manusia akan menempah neraka. Hal ini kerana kita semua pasti tidak boleh dari dosa kerna sememangnya manusia itu sentiasa melakukan kesilapan”, saya bertanya lagi.

“Allah itu Maha Pemurah lagi Maha Penyayang, jadi Allah akanmengurniakan taubat kepada hambanya. Melalui taubat, Allah akan mengampunkan dosa-dosa hambanya. Jadi, untuk memastikan kita berada di syurga maka perbanyakanlah taubat”, ibuku tersenyum setelah menjawab persoalan itu.

Saya duduk dan kembali berfikir . Adakah saya mahu menempuh jilatan api neraka jahanam? Yang akan membakar kulit. Yanga akan mendidihkan otak. Menghancurkan segala-segalanya organ tubuh yang kerdil ini.

Pasti kita tidak mahu menghadapinya. Malah, merasai bahangnya pun kita tidak sanggup apatah lagi terjun kedalamnya. Maka apakah tindakan kita?

Kita sebenarnya harus bergerak menjauhinya. Jika boleh, jeritan jahanam pun kita hindari. Segala jalan kearahnya akan ditepis oleh iman dan pintu taubat. Bergerak dan terus bergerak menuju keampunannya.

Masih ada waktu

Saya memandang pada hari ini. Sebenarnya kita masih ada waktu untuk bertaubat. Kalam ilahi menjadi penyejuk jiwa yang gersang ini. Firman Allah SWT ;

“Sesungguhnya Allah orang yang bertaubat(mengulangi taubat) dan menyukai oraang yang membersihkan diri (mengulangi penyucian)”.

Tiada pilihan lain. Kita harus mencari masa untuk mendekatkan diri kepada Allah disamping memohon keampunan daripadanya. Berdoalah untuk diri sendiri, ibu bapa, sahabat handai, dan seluruh muslim dan muslimat.

“ Ya Allah ampunilah dosaku, dosa kedua ibubapaku yang telah bersusah payah menjaga sejak dari kecil. Ya Allah ya tuhan kami, jauhilah kami dari azab seksaan api neraka…………..”

“Wahai tuhan yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hati kami dalam deenMu dan ketaatan kepadaMu”

Begitulah kita, menempuh kehidupan di dunia. Tidak dapat lari daripada kesalahan dan dosa. Perlu mujahadah untuk menggapai redhanya. Cepat, carilah pekaj taubat Allah.

Ayuh koreksi diri, cermin diri sendiri...

Cepat, sebelum malaikat sakarat datang untuk menjemput kita pulang.

Terus bergerak menuju cintaNYA........

Rumah Keluarga,

Nibong Tebal, Pulau Pinang

5.00pm

1 comment:

HamzahJR said...

artikel yang bagus. Sesuai untuk dijadikan tazkirah. Tetapi ada sedikit kesalahan pada ayat.... "Dalam neraka tiada manusia yang berdosa tau"..... sepatutnya perkataan 'tidak' patut dibuang.
Jazakallah...Semoga Allah menolong kamu dalam usaha dakwah ini...Amin.